Related Posts with Thumbnails

Blog | Blogger | Bloggist | Bloggerism:'BIKIN GOYANG'

March 4, 2014 · 0 comments


Siri 'Bikin Goyang' ini adalah episod yang menyaksikan betapa besarnya impak IT kepada pembangunan sahsiah hinggalah kepada pembangunan negara. Baru-baru ni kita menyaksikan satu episod yang mana seorang blogger telah diarahkan membayar saman kepada si penyaman oleh mahkamah. Begitu juga beberapa kes-kes yang sebelum ini.

Apa yang ingin disampaikan di sini bukanlah cerita berkenaan saman-saman tersebut. tetapi keperibadian serta etika seorang pengguna yang bebas atau konsep penggunaan ICT itu sendiri. Kita menyaksikan fasa-fasa kebangkitan yang sudah berlaku. Antara kebangkitan tersebut ialah peningkatkan pengguna-pengguna internet, perkhidmatan ICT yang semakin maju, kebanjiran gajet dan aplikasi dalam negara. Hiburan melimpah ruah dan menjana isi poket. Penggunaan yang maksimum oleh golongan remaja, dewasa, dan warga tua. Kebangkitan syarikat-syarikat perkhidmatan berasaskan IT. Industri komunikasi bernafas dalam peningkatan ini. Propaganda sosio dan antropologi berkembang baik, sekaligus menyaksikan pergerakan tamadun itu sendiri.

Publisiti sektor ekonomi dan sosial meningkatkan FDI serta kebanjiran aliran masuk pelancong. Melarat-larat sehingga dapat memberi impak kepada penyediaan pekerjaan dan dan indeks harga pengguna yang menjadi faktor nilai wang. Secara kasarnya, banyak sekali kesan positif pembangunan IT ini kepada kita semua.

Namun, tak tertinggal juga kesan-kesannya yang 'bikin goyang' satu dunia. Antaranya ialah mewujud medium tidak sihat dikalangan ahli-ahli politik, penganut-penganut agama, peminat-peminat dunia hiburan, sukan dan ekonomi.Secara tidak sedar, banyak blog atau page yang kurang sihat tumbuh bagai cendawan menggoyangkan banyak pihak. Entri yang mengeji, menghina, porno, dan mewujudkan persengketaan antara individu, puak, kaum, ras, bangsa, dan agama. Banyak blogger/ penulis gagal merencana diri sendiri dalam menggunakan medium ini dengan baik. Lihatlah kesannya kini, terlalu banyak jambatan kesefahaman telah runtuh, tiang-tiang akidah telah goyah, dan pelbagai cerita keperibadian menular dalam alam maya. Hasil dari nafsu natiqah dan qalbi yang mencorakkan penulisan yang hanya bertahta pada nafsu mereka.

mari kita menyeru para sobat, agar kita qiam dalam identiti dan tahqid yang terpuji dalam setiap tutur baris entri yang dipaparkan. Semoga di suatu masa nanti kesannya dapat mendidik generasi kita lebih memahami, lebih sensitif, lebih menghormati dan memiliki identiti sendiri tanpa menggoyangkan maruah orang lain, bangsa lain, agama lain dan kefahaman yang lain. 

Sekian.

Belum Ada Tajuk

March 2, 2014 · 0 comments


Bismillah, Salam buat semua, dah lama sangat menyepi dari membuat entri. Hari ini rasa nak menulis semula.



Setiap kali mahu makan, sudah menjadi tabiat penulis untuk mencari bahan bacaan. Sambil makan mesti membaca biarpun sedikit. Mungkin cebisan surat kabar, artikel, dan apa sahaja. Jika tak dapat membaca, terasa kekurangan semasa itu. Baru-baru ini penulis makan di sebuah restoran. Seperti biasa cuba mencari bahan bacaan. Sayangnya tuan kedai mengatakan beliau tidak membeli naskah berita atau lain-lainnya. Dan yang ada cuma senaskah majalah hiburan yang agak using bertarikh satu tahun yang lepas. Tidak menjadi masalah, janji dapat menemani semasa menjamu selera.



Muka depannya, kelihatan seorang artis cuba menayangkan tubuhnya yang munggil dengan pakaian yang sama sekali bukan melambangkan bangsa dan agamanya. Diselak muka-muka seterusnya. Hampir 90 peratus kandungan gambarnya membuka aurat wanita. Manakala kandungan artikelnya hanya meliputi gossip, kabar angin, cerita personaliti artis, dan lain-lain. Tidak menjadi hairan memandangkan ini adalah sebuah naskah hiburan. Cuma yang menjadi hairannya. Bagaimana organisasi penerbitan naskah tersebut boleh tidak sedar akan perkara yang dilakukannya itu? Kebiasaannya mana-mana naskah berbahasa Melayu terutamanya naskah hiburan yang mengempakkan isu/berita/cerita dunia hiburan melayu adalah berbangsa melayu dan beragama islam. Pengarah, editor, jurufoto, wartawan dan hampir 80 peratus dalam organisasi tersebut adalah berbangsa Melayu dan beragama Islam.



Hak masing-masing? Sebuah penerbitan mempunyai haknya yang tersendiri seperti merancangan kaedah mendapat rating pembaca/pembeli yang tinggi sekaligus meningkatkan margin keuntunggan ke atas bilangan pengeluaran naskah. Keuntungan bermakna rezeki setiap warga penerbitan termasuk rezeki anak isteri dan jesteru dapat memastikan ‘dapur terus berasap’. Bagaimana pula hak pembaca? Haus pada hiburan maka berhak berhibur. Berhak mendapat apa sahaja naskah yang dijual dengan wangnya sendiri.

Bagaimana pula dengan hak agama? Hukum? Tidak berdosakan mata yang melihat, mengambil fotonya, tukang edit, tukang cetak, tukang tulis dan lain-lain? Oh! Dosa pahala itu cerita lain. Itu cerita dengan Tuhannya. Dan yang tinggi sekali bagaimana pula hak Tuhan yang menuntut hambaNYA untuk berubudiah denganNYA? Menuntut hambaNYA mengenali mana yang Hak dan mana yang Batil. Seperti mana diseru berpegang pada Quran, Hadis dan Sunnah.





Jangan ditanya mengapa bahan bacaan ilmiah semakin kurang diterbitkan? Tahun 2011 pernah ada satu diskusi (disiarkan di satu program tv) berkaitan dengan penerbitan bahan ilmiah yang semakin merosot di Malaysia. Jawapannya, Bahan bacaan ilmiah kurang mendapat sambutan dikalangan pembaca, jadi penerbit akan mengalami risiko kerugian dalam perniagaan tersebut jika terus menerbitkan bahan bacaan ilmiah. Oleh itu mereka lebih cenderung menerbitkan naskah berbentuk hiburan yang mana kebanyakan manusia di bumi Malaysia ini lebih suka membeli dan membaca bahan berbentuk hiburan. Sangap pada bahan untuk berhibur.



Adakah berhibur itu salah? Tidak salah jika rohani dan jasmani kita tidak lalai dengan sang Pencipta. Taraf-taraf kita ini, sekiranya semasa solat pun ada yang menempah -‘wil’ apatah lagi semasa berhibur.



Sekian.



‘Bacalah, Dengan Nama Tuhanmu Yang Menjadikan’

(Artikel ini tiada berniat menyentuh pribadi/perasaan atau memalukan sesiapa)

MyFriends

Sharing & Caring

Demokrasi adalah Ateisme yang tidak terbatas. Demokrasi adalah hal yang buruk dan bentuk Ateisme yang tertinggi.

Leave Your Words